Pentingnya Memiliki Teman

Barusan saya buka profil facebook untuk melihat berapa jumlah teman saya di media sosial ini. Ternyata tidak sampai 200 nama yang tertinggal dalam daftar teman. Ini jumlah teman yang aktif berkomunikasi dan saling menyapa dengan saya. Lumayan lah, melebihi angka minimum 150 teman yang disebutkan sebagai angka rata-rata hubungan sosial yang dapat dipertahankan oleh tiap individu.

Angka 150 disebut Dunbar’s Number karena seorang peneliti, Robin Dunbar, menemukan korelasi antara ukuran otak primata dengan jumlah orang dalam kelompok sosialnya. Dunbar’s Number ini diterjemahkan sebagai jumlah teman yang ingin anda ajak untuk minum kopi bersama di kafe sambil ngobrol.

Tidak perlu dipertanyakan lagi sejauh mana pengaruh punya teman atau tidak dalam kehidupan sosial kita. Teman merupakan salah satu syarat utama yang wajib dimiliki untuk membuat hidup kita lebih berarti, membuat pikiran lebih sehat terlebih untuk kelompok yang semakin berumur.
Banyak penelitian neurosains yang membuktikan bahwa orang yang tetap memiliki hubungan sosial akan melindunginya dari proses dementia (pikun):

  • Wanita dengan lingkaran pertemanan yang luas, punya resiko penurunan kognitif yang lebih rendah ketika usia bertambah.
  • Kesepian menyebabkan resiko dementia menjadi dua kali lipat.
  • Keikutsertaaan dalam banyak kegiatan yang berbeda akan menambah daya tahan otak (brain resilience).

Profesor Timothy Smith mengatakan kemajuan teknologi membuat individu merasa tidak perlu dan tidak butuh berteman dalam arti sebenarnya. Kita jadi cenderung menyepelekan hubungan sosial (take for granted). Padahal, interaksi yang konstan tidak hanya berguna secara psikologis tapi juga bagi kesehatan fisik.

Bagaimana dinamika interaksi dengan orang lain bisa mempengaruhi daya tahan otak? Para neurosaintis sering membahas tentang ‘cadangan kognitif’, sejauh mana pikiran menggerus daya tahan otak. Interaksi antar manusia seperti tabungan yang membuat otak terus berfungsi. Kehidupan sosial yang sehat menuntut pikiran, perasaan, nalar dan intuisi. Keempat unsur itu membentuk cadangan sel otak yang sehat dan menambah susunan/formasi antar neuron di dalam otak kita. Jadi teman-teman yang baik dan cocok dengan kita perlu dipertahankan karena teman-teman inilah yang membuat kita hidup lebih lama.

Ada meta analisis dari 148 penelitian yang melibatkan 300.000 orang selama 7 tahun dan menyimpulkan bahwa orang-orang yang mempunyai hubungan sosial yang kuat dan baik, memiliki kemampuan bertahan hidup (survival) yang lebih tinggi dibandingkan mereka yang hubungan sosialnya kurang baik. Kondisi ini berkaitan dengan faktor kesepian.

Kondisi ketiadaan interaksi sosial setara dengan keadaan seperti di bawah ini:
– Merokok 15 batang per hari
– Alkoholik
– Lebih merugikan daripada sama sekali tidak berolahraga
– Dua kali lebih buruk daripada obesitas.

Jadi, sisi positif yang kita peroleh dari berteman bisa disimpulkan dalam beberapa poin:

  1. Melindungi kita dari proses dementia : Usahakan ikut kelas ketrampilan untuk mengasah hobi dengan mengajak teman-teman, seperti kursus menjahit, menyulam, melukis, menghias kue tart dan lain-lain. Ibu teman saya yang sudah berusia 70 tahun, mengikuti kursus piano dan sangat menikmati kegiatan baru ini.
  2. Membuat hidup lebih panjang (lama) :  Perluas jaringan pertemanan anda. Masuk dalam satu komunitas tertentu yang sesuai dengan hobi. Anda akan merasa lebih ‘in’ ketika berada dalam lingkaran teman yang punya selera dan hobi yang sama. Saya memperluas pertemanan dengan lebih aktif di dunia maya dan berinteraksi dengan teman baru yang satu ‘aliran’ atau satu selera. Ternyata tidak kalah menyenangkan dengan teman yang kita temui dalam pergaulan sehari-hari.
  3. Mengurangi stres : Buatlah janji dengan teman untuk berbelanja bersama, ke salon, memasak, ke bengkel atau sekedar mengunjungi teman lain yang sedang sakit atau bertemu dengan teman lama yang sedang berada di kota anda.
  4. Saling mendukung dan memberi semangat : Ingin lebih disiplin dan lebih rajin berolahraga? Ajaklah teman anda ikut serta. Saya merasa lebih bersemangat ikut kelas yoga atau pergi berenang setiap kali ada teman yang mendampingi.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s